Site Network: Personal | Online Shop | Gamat Jeli

 

This blog is about everything I want to share with you...



Memahami Makna Tangisan Bayi


Apa yang dilakukan ibu setiap kali bayinya menangis? Kalau tidak menyusui usaha terakhir yang dilakukan ibu adalah menggendong bayinya. Namun, apa yang harus dilakukan jika ternyata kedua cara tersebut tidak mempan?

Memahami makna tangisan si kecil adalah kuncinya.

Setiap ibu perlu tahu, bahwa tangisan adalah alat komunikasi pertama yang dikuasai oleh bayi. Melalui tangisan, bayi berusaha mengutarakan keinginan dan kebutuhannya kepada si ibu.

Dalam buku Your Child's Body Language, Dr. Richard Woolfson menjelaskan bahwa tangisan bayi mempunyai makna berbeda. Setiap jenis tangisan mengomunikasikan pesan berbeda untuk ayah ibunya.

Di bawah ini beberapa tangisan bayi dan cara mengatasinya.

1. Lapar dan ingin menyusu

Bayi akan menangis jika ia lapar. Tangisan haus terdengar dalam nada berulang-ulang. Pertama, ia menangis lalu berhenti untuk mengambil napas, kemudian menangis lagi, aktivitas ini terjadi berulang-ulang.

2. Mengotori popok

Popok yang basah karena ompol membuat bayi merasa tidak nyaman sehingga ia akan menangis. Tangisan popokku kotor ibaratkan sebuah pengumuman. Suara bayi pada awalnya terdengar pelan, kemudian makin keras. Bayi terlihat menggeliat di tempat tidurnya.

3. Sakit

Kondisi tidak mengenakkan karena merasa sakit akan membuat bayi terus menangis. Tangisan sakit diawali dengan nada tinggi, hampir seperti jeritan, kemudian bayi terengah-engah pada saat menarik nafas, lalu menjerit lagi. Segera temukan penyebab rasa sakitnya. Periksa perutnya, goyangkan tangan, kaki, leher dan kepalanya. Jika ia menjerit lebih keras ketika Anda menggoyang bagian tertentu, mungkin ada yang sakit karena terjatuh tanpa sepengetahuan Anda. Kompreslah bagian yang sakit dengan air hangat.

4. Bosan

Bayi cenderung bosan jika ia terlalu lama berbaring. Tangisan yang menandakan anak bosan terdengar mirip teriakan. Bayi tak akan berhenti menangis selama ia merasa bosan.

5. Minta gendong

Bayi Anda akan menjadi cengeng jikalelah, walaupun ia mungkin tidak ingin tidur. Ia akan merengek dengan menjengkelkan. Kepalanya mungkin terangguk-angguk untuk beberapa detik, dan mungkin Anda melihat bahwa ia menggosok-gosokkan tangannya pada mata serta wajahnya. Mengatasinya, ayunlah ia perlahan-lahan sampai akhirnya ia jatuh tertidur.

6. Kesepian

Bayi senang jika orang tua berada di dekatnya. Jika ia merasa kesepian, tangisannya akan terdengar bernada sedih, bukan marah.


sumber: connectique.com


Labels:

posted by n.lestari @ 8:15:00 AM, , links to this post




Bayi Ajaib Yang Bertahan Hidup












Bayi prematur terkecil dunia, Amillia Taylor, yang lahir di Miami, Amerika Serikat pada 24 Oktober 2006 lalu itu kini telah pulang ke rumah orang tuanya di sebuah kota kecil di pinggiran kota Miami, Amerika Serikat. Siapa pun pasti tidak akan menyangka, bayi yang lahir dengan berat hanya 284 gram dan panjang 241 mm (tidak lebih panjang dari sebuah pena) ini akhirnya mampu bertahan hidup dan sehat meskipun harus melewati masa kritis yang panjang.

Menurut William Smalling, dari Rumah Sakit Children's Hospital yang selama ini merawat Amillia, selain mengalami gangguan pernafasan, Amillia juga mengalami gangguan pencernaan dan pendarahan otak ringan. "Semula kami mengatakan bahwa Amillia memiliki peluang hidup yang sangat kecil, tapi Tuhan berkehendak lain," ujar William.


Menurut Universitas Iowa yang mencatat kelahiran bayi-bayi permatur di seluruh dunia, Amillia Taylor diyakini sebagai bayi paling prematur di dunia yang sanggup bertahan hidup, padahal ia dilahirkan dari kandungan sang ibu yang berusia kurang dari 22 minggu. "Bayi ini benar-benar ajaib, kelak ia akan menjadi anak yang kuat," kata William Smalling, dari Rumah Sakit Children's Hospital.

Sumber: connectique.com


Labels:

posted by n.lestari @ 7:55:00 AM, , links to this post




Apel Berkulit Buram Lebih Menyehatkan



Saat membeli apel, mana yang akan Anda pilih. Apel berkulit cerah dan mengilap atau apel berkulit buram? Para peneliti dari Institut Pertanian Wroclaw, Polandia, menganjurkan sebaiknya mulai sekarang jatuhkan pilihan Anda pada apel berwarna buram.

Ternyata apel berkulit buram terbukti mengandung antioksidan (polyphenol) dua kali lebih banyak ketimbang apel berkulit cerah. ''Saya sarankan, jika Anda berbelanja apel, pilih apel berkulit buram karena mengandung lebih banyak polyphenol dan pektin,'' kata Dr Jan Oszmianski sehubungan hasil penelitian yang didapatkan oleh tim bimbingannya.

Dari beberapa penelitian sebelumnya, Dr Jan menemukan, bahwa polyphenol yang terkandung dalam apel akan hilang jika apel diolah menjadi jus. Ia menyarankan jika ingin mengambil manfaat apel secara maksimal maka apel harus dikonsumsi sebagai buah segar.

Sumber: connectique.com


Labels:

posted by n.lestari @ 7:53:00 AM, , links to this post